Cerpen Seram: Go Home

Di Cerpen Horor 270 views

Cerpen seram asli –┬ácerita seram dari kisah nyata yang dialami seorang siswa di jakarta.


Judul: Go Home
Oleh: Fazllurahman

Perkenalan

Gue sekolah di SMA 4 Jakarta.
Dan kebetulan gue ikut ekskul basket
Di situ gue ketemu lagi sama temen mpls gue -raja.
Kita sering ngobrol bareng ber-2 jadinya.

Raja termasuk orang yang rajin sholat dan Extra pinter! Sebelumnya gue gatau kalau dia bisa ngeliat hal-hal yang aneh,
Sebelum dia kerumah gue!

Kita latihan setiap hari selasa, kamis, dan Jumat.
Nahhh, saat jadwal latihan kita hari Jumat, kita latihan jam 3 di lapangan banteng,

Gatau kenapa gue kehabisan uang saat itu yang dimana gue harusnya nyisihin uang untuk pulang, handphone gue pun juga mati. Pokoknya itu hari kaya gabersahabat banget buat gue.
Gue bilang ke Raja buat minjem uang untuk pulang. Kebetulan kita bisa barengan arah jalan pulang. gue pulang, dia ke stasiun.
Rumahnya jauh di citayam,
Jadi di angkutan dia baru sadar kalau uang dia sisa 50.000. Yang harusnya dia harus naik Metromini untuk ke stasiun.

Hari Mulai Gelap

Raja masih bingung untuk nanti pergi ke stasiun naik apa? Sedangkan uangnya habis untuk bayarin gue naik angkutan. Hanya tersisa 50.000 untuk pegangan.
Akhirnya gue berinisiatif untuk mengajak raja ke rumah gue.

Nahh.. Setelah turun dari angkutan, kita melewati rumah besar dan pohon mangga di depannya dekat daerah rumah gue, gue bilang ke dia

“Ja, rumah ini berhantu tau!”
“Bohong lo ya!!” Sahut dia..Lalu beberapa detik dia langsung bilang
“Ehh, iya ada.” Gue panik
“Ada tante-tante di atas pohon, kuntilanak.”
Gue paniiikkk.

Lalu kita pun berjalan gatau kenapa hari itu beda banget dibandingin biasanya.
Gak lama kita ngelewatin gang kecil di samping kanan kita, lalu gue bilang dengan gaya sok berani.
“Disini ada ga?”
Raja engga menoleh lalu dia bilang
“Gue sih berasanya di samping kiri gue.”

Gue makin deg-degan padahal rumah tinggal 100meter lagi.
Sesampai di rumah kita pun sholat lalu makan di teras rumah. ditengah mengunyah makanan gue mulai penasaran lalu nanya lagi.
“Di sini ada ga Ja?”
“Ada, Disitu!” Ucapnya sambil menoleh ke atas pohon pisang
“Kaya gimana hantunya?”
“Ituuu hitam besar. ”

Akhirnya setelah itu gue buru-buru mengambil uang untuk raja naik Metromini ke stasiun, tapi karna gue takut lewat jalan yang tadi, gue memilih jalan yang beda. Gatau kenapa gue gakepikiran kalo jalan yang sekarang gue lewatin sama aja seremnya, di samping kiri jalan banyak pohon berjejeran lalu di kanan rumah-rumah gelap yang disana gue hanya melihat satu lampu menyala.
Gue mulai merasa takut, lalu sedikit menoleh ke raja.
Raja pun mulai bilang hal-hal aneh, sedangkan gue udah menduganya.
“Disini ada!” Sahut raja, sedangkan gue dieem pura-pura gadengerrr

Lalu setelah sampai di tempat menunggu Metromini gue bilang ke dia “Gimana sih rasanya bisa ngeliat hal-hal kaya gitu?”
“Lo minta aja dibuka sama bokap gue mata batinnya” sambil dia mencoba menyentuh mata gue langsung gue hadang tangannya lalu gue bilang
“Ehhh gue tonjok loo!”
“Emang setan yang tadi itu baik-baik gak?” tanya gue penasaran
“Kebanyakan sih pendiam, tapi tadi gue liat ada yang sedih sama nyesel!”
“Ohh ” sahut gue, sambil berfikir nanti pulang lewat jalan yang mana lagi.

Keesokan Harinya

Gue bangun kesiangan karna kemarin tidur terlalu malam, untungnya pembagian rapot mulai jam 9.
Sebenarnya gue gamau ikut ambil rapot, tapi nyokap keburu ngeliat undangan untuk bagi rapot yang mewajibkan siswa untuk datang.

Saat pulang, gue memulai pembicaraan dengan nyokap.
“Ma, kemarin ada temen main ke rumah, dia bisa ngeliat hal-hal yang aneh. Ternyata di daerah rumah banyak hantunya!” (Nyokap hanya tersenyum).
“Dia bilang hantu di deket depan rumah ada yang sedih&nyesel gitu deh katanya!” Seru gue.
“Dia ngeliat hantunya kebakar ya?”
“Engga tau deh, dia cuma bilang hantunya sedih sama nyesel doang, emang kenapa?”
“Jadi Disitu dulu ada suami yang selingkuh sama adik istrinya, terus istrinya ngebakar dirinya sendiri. suami sama adiknya akhirnya menikah tapi pindah tempat tinggal.”
“Oh, berarti rumahnya pak ***** dulu rumahnya dia?”tanya gue
“Bukan, rumah dia itu di gang yang deket rumah. Btw(gang yang waktu itu gue sama raja lewatin)
tapi dulu tuh ada jalan kecil yang ngelewatin rumahnya ke daerah depan rumah” jelas nyokap.
Gue pun terdiam.

Tamat.

Tags: #Dewasa #hantu #horor #remaja #seram #setan

author
Penulis: 
Cerpenis asal Jonggol
Cerita Serem: Kucing Hitam
Judul: Kucing Hitam oleh: Anonymous Pernah merasakan bahwa
Cerita Horor: Pandangan Pria Hitam
Ini dimulai bulan lalu, saat yg akan
Cerpen Horor: Jangan Lihat Cermin!
Cerpen Horor: Jangan Lihat Cermin!
Judul Cerpen: Jangan Lihat Cermin Cerpen karangan:

Tinggalkan pesan "Cerpen Seram: Go Home"

Baca Juga×

Top